IP Anda: Tidak diketahui · Status Anda: DilindungiTidak DilindungiTidak diketahui

Apa itu fake news atau berita hoaks?

Di Facebook, Twitter, dan YouTube, orang berbagi banyak postingan, artikel, dan video. Karena kecepatan kita menggunakan media sosial, berita hoaks sekarang menjadi bagian dari kehidupan digital kita sehari-hari. Ketika berita bohong tidak diperiksa di media sosial, hal ini membantu menyebarkan informasi palsu. Hal ini memudahkan untuk berbagi foto dan film yang telah diubah. Informasi yang salah memengaruhi cara orang berpikir dan berbicara.

Ugnė Zieniūtė

Ugnė Zieniūtė

Apa itu fake news atau berita hoaks?

Apa itu berita hoaks?

Berita hoaks adalah istilah untuk cerita, foto, dan video yang menyebarkan informasi palsu yang tidak berdasarkan fakta. Cerita-cerita ini mungkin terlihat seperti berita nyata untuk mendapatkan perhatian orang, mengejutkan mereka, atau mengubah pikiran mereka. Mengapa perkembangan elektronik dihadapkan dengan munculnya berita palsu?

Orang atau kelompok dapat membuat berita palsu untuk kepentingan mereka sendiri atau orang lain. Hoaks adalah cerita yang dibuat-buat, berita palsu, atau fakta yang diputarbalikkan atau dibuat-buat untuk melucu atau untuk alasan serius (politik). Lelucon praktis, spoofing, dan tipuan adalah kata-kata yang memiliki arti yang sama. Hoaks adalah lelucon, cerita palsu, kenakalan, kebohongan, trik, permainan, atau tipuan.

Di era digital, berita palsu telah menjadi masalah yang sulit dihentikan di internet. Melalui media sosial dan bot, berita palsu dapat menyebar dengan cepat. Menyebarkan berita palsu dengan niat menjatuhkan kehormatan seseorang disebut tindakan kriminal. Oleh karena itu, Pasal 28 UU ITE mengatakan bahwa siapa pun yang menyebarkan berita palsu atau hoaks bisa mendapatkan hukuman.

Mengapa berita hoaks menyebar?

Semakin banyak pemerintah yang memanfaatkan berita palsu dan media online yang menipu untuk memengaruhi opini publik. Contoh berita hoaks adalah pada tahun 2018, lebih dari 70 negara mengeksploitasi media sosial, dan jumlah itu kemungkinan lebih tinggi sekarang. Lembaga pemerintah, partai politik, atau politisi biasanya memerintahkan kelompok-kelompok ini untuk bertindak.

Perusahaan swasta atau lembaga publik terkadang menyebarkannya. Kampanye-kampanye ini biasanya berfokus pada tiga hal: pesan-pesan yang mempromosikan pemerintah atau partai, pesan-pesan yang menyerang pihak oposisi, dan pesan-pesan yang memecah belah masyarakat. Taktik ini bertujuan untuk menipu pengguna media sosial domestik dan internasional. Mengapa? Informasi palsu biasanya digunakan untuk:

  • Mengubah persepsi orang saat mendiskusikan topik-topik kritis. Baik media maupun orang yang tidak bertanggung jawab akan mencoba mengalihkan perhatian Anda dari tangan mereka.
  • Penyebar hoaks dapat mendorong kekerasan, mempromosikan ujaran kebencian, dan memecah belah kelompok agama, politik, atau sosial secara rahasia. Contoh berita palsu yang muncul setelah tahun 2017 adalah informasi Facebook yang mendorong pembantaian umat Islam di Myanmar. Sejak tahun 2014, sumber-sumber media yang didukung Rusia telah mengedarkan berita hoaks yang viral tentang kekerasan Ukraina di wilayah Donbas yang disengketakan untuk memecah belah wilayah dan menargetkan pemilih secara mikro untuk memengaruhi hasil pemilihan presiden atau suara publik lainnya seperti referendum. Hal ini juga terjadi selama pemilihan presiden AS tahun 2016 dan selama Brexit. Aktor-aktor jahat membutuhkan data demografis, minat, ekonomi, dan pengguna lainnya untuk memecah belah mereka. Termasuk pada berita babi ngepet palsu beberapa waktu lalu.
  • Membatasi hak asasi manusia termasuk kebebasan berekspresi dan akses ke informasi. Propaganda menciptakan gelembung informasi yang menipu, sehingga sulit untuk mengidentifikasi mana yang benar.
  • Memengaruhi pembaca di seluruh dunia, yang membutuhkan kediktatoran. Pemerintah Tiongkok memanfaatkan media sosial untuk mempromosikan berita baik bahkan ketika publik tidak bisa.

Bagaimana berita hoaks disebarkan?

Orang-orang menerima media sosial sebagai sumber informasi utama mereka, oleh karena itu berita hoaks terbaru menyebar dengan cepat. Media sosial memungkinkan entitas untuk mengumpulkan dan menggunakan data Anda. Hal ini memudahkan untuk menargetkan Anda, menyesuaikan komunikasi, dan membujuk Anda. Politisi sering menghabiskan uang untuk pemilih yang ambivalen. Mengubah seseorang tanpa pandangan yang kuat lebih mudah dan lebih murah dengan berita hoaks. Oleh karena itu ketika teman menyebarkan berita palsu sebaiknya kita tidak perlu meneruskannya ke orang lain. Lalu, bagaimana ini bisa terjadi?

  • Berita palsu atau hoaks merupakan hal-hal yang tidak benar tetapi dibuat seolah-olah benar. Ini seperti rumor, pseudosains, atau berita palsu. Berita palsu dimaksudkan untuk membuat orang merasa tidak aman, gelisah, dan bingung.
  • Bekerja sama dengan masyarakat sipil, pemuda, influencer media sosial, dan relawan. Lembaga-lembaga ini membuat sulit untuk mengetahui bahwa suatu berita itu palsu.
  • Platform media yang dikendalikan negara. Sumber-sumber media yang didukung negara dapat mempromosikan berita-berita viral, terutama video. Taktik ini khas di negara-negara yang menindas dan bisa efektif di tempat lain. RT, penyiar berbahasa Inggris yang dianggap sebagai corong pemerintah Rusia, telah mempromosikan propaganda pro-Rusia selama bertahun-tahun. Regulator Eropa telah mulai membatasi jangkauannya sejak perang Ukraina dimulai.
  • Disinformasi melalui berbagai media. Fake news artinya berita palsu. Fake news dan propaganda dapat berupa meme, video, situs web palsu, postingan media sosial, troll, komentar, dan materi influencer.
  • Twitter, Instagram, WhatsApp, dan Youtube juga merupakan situs populer untuk menyebarkan disinformasi. Pakar keamanan siber khawatir bahwa AI, VR, dan IoT akan segera digunakan untuk menyebarkan informasi yang salah.
  • Deepfake telah menjadi teknik menyesatkan yang populer. Deepfake adalah penampilan dan suara palsu yang dihasilkan AI. Pada tahun 2022, setelah invasi Rusia ke Ukraina, sebuah video deepfake muncul secara online yang menggambarkan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyerah. Video itu palsu.

Cara mengenali berita hoaks

Identifikasi

Bagaimana cara membedakan berita baik dan berita palsu? Langkah paling utama adalah dengan mempertanyakan apa pun yang Anda baca di media sosial. Apakah postingan ini memengaruhi emosi Anda? Jika itu membuat Anda marah atau kesal, Anda harus memeriksa artikel berita tersebut. Mungkin saja artikel itu dirancang untuk membuat Anda merasa seperti itu. Adakah kesalahan tata bahasa? Sebagian besar sumber berita yang kredibel mengedit dan meninjau pekerjaan mereka sebelum diterbitkan, sehingga kesalahan dapat mengindikasikan bahwa artikel tersebut dibuat untuk tujuan lain. Jika Anda sebutkan perbedaan berita baik dan berita palsu, Anda akan bertanya apakah foto dimanipulasi atau diambil di luar konteks? Apakah postingan tersebut mempromosikan stereotipe atau menghasut konflik antar budaya atau agama? Dari mana? Tautan ke postingan. Apakah berita ini valid? Orang jahat bisa menggunakan metode seperti URL palsu. Mereka akan mencoba meyakinkan Anda bahwa sumbernya memiliki reputasi baik; Apakah ini dibahas di tempat lain? Apakah surat kabar terkemuka meliput cerita ini? Jika tidak, mungkin saja ini adalah berita hoaks

Laporkan

Laporkan berita palsu, akun palsu, atau informasi tidak benar lainnya. Sebagian besar platform media sosial memiliki tombol laporan. Jika tidak, hubungi mereka.

Cegah

“Gelembung propaganda” dapat dihindari. Bagaimana langkah kita dalam mengantisipasi berita hoaks? Cara mengatasi berita hoaks adalah jangan terlalu banyak berbagi di media sosial. Hal ini menyulitkan untuk membuat profil Anda dan menyampaikan informasi yang relevan. Ikuti kiat-kiat ini untuk membuat profil media sosial menjadi pribadi. Cara menghindari berita palsu adalah dengan berhentilah menggunakan media sosial. Media sosial bukanlah sumber berita yang kredibel. Kembalilah ke TV, koran, dan situs berita yang sudah lama berjalan. Meski begitu, evaluasi informasi secara kritis.

Berita hoaks terbesar di dunia

Berita terbaru vaksin palsu sering ditentang oleh kelompok masyarakat tertentu karena maraknya informasi palsu atau legenda urban. Gagasan bahwa ada komplotan untuk menyebarkan penyakit atau virus menular melalui vaksinasi adalah salah satu berita palsu yang telah mendapatkan banyak daya tarik akhir-akhir ini. Ada kepercayaan yang tersebar luas bahwa vaksinasi yang diberikan kepada pasien mengandung sel hewan, virus, kuman, darah manusia, dan nanah. Isu yang tidak benar ini telah berkontribusi secara signifikan terhadap stigma yang dimiliki budaya Indonesia terhadap vaksinasi. Sebagai akibatnya, para orang tua berhati-hati dan bahkan takut untuk memvaksinasi anak-anak mereka terhadap penyakit.

Berita hoaks terbesar di Indonesia

Swary Utami Dewi memposting di Facebook pada tanggal 2 Oktober tentang penganiayaan Ratna Sarumpaet. Postingan itu menyertakan tangkapan layar WhatsApp dan foto Ratna Sarumpaet. Beberapa tokoh politik mengunggah ulang dan memvalidasi teks tersebut di Twitter tanpa memverifikasi keakuratannya. Polisi menyelidiki kebohongan tersebut setelah mendengar tiga laporan fake news tentang hal itu.

Ratna tidak dirawat di 23 rumah sakit dan tidak pernah melapor ke 28 Polsek di Bandung sejak 28 September hingga 2 Oktober 2018. Ratna tidak berada di Bandung pada 21 September. Ratna tiba di Rumah Sakit Bina Estetika Menteng, Jakarta Pusat, sekitar pukul 17.00 WIB pada 21 September 2018. Ratna menjalani operasi pada 20 September dan tinggal hingga 24 September. Polisi mendeteksi adanya transfer dari rekening Ratna ke klinik tersebut.

Di zaman sekarang ini dengan semakin meningkatnya kasus berita palsu dan bahaya online, mungkin bermanfaat untuk memanfaatkan berbagai macam teknologi keamanan siber seperti VPN. Misalnya, jika Anda secara tidak sengaja mengklik tautan berbahaya di internet sebagai akibat dari kecerobohan Anda, NordVPN menawarkan perlindungan terhadap malware dengan fungsi Threat Protection-nya.

Threat Protection adalah fungsi tambahan yang ditawarkan oleh NordVPN yang melindungi perangkat Anda dari situs web, aplikasi, pelacak, dan iklan yang berpotensi berbahaya. Meskipun ini bukan program antivirus yang lengkap, ia memiliki banyak karakteristik penting yang sama dengan itu. Misalnya, ia memeriksa semua file yang dapat dieksekusi yang telah Anda unduh. Selain itu, meskipun Anda tidak terhubung ke VPN, Anda akan tetap dilindungi oleh fungsi ini. Threat Protection dapat membantu Anda menghindari potensi bahaya dengan berbagai cara. Untuk memulai, ini akan menampilkan peringatan setiap kali Anda mencoba mengunjungi situs web yang berpotensi membahayakan komputer Anda. Selain itu, ia memeriksa semua file yang akan Anda unduh. Jika mereka ditemukan terkontaminasi, mereka akan dihilangkan sebelum bahaya dapat disebabkan oleh infeksi.

Keamanan online dimulai dengan satu klik.

Tetap aman dengan VPN terkemuka di dunia

Juga tersedia dalam: Dansk, Deutsch, dan bahasa lainnya.

Ugnė Zieniūtė
Ugnė Zieniūtė Ugnė Zieniūtė
Ugnė Zieniūtė adalah manajer konten di NordVPN yang senang meneliti tren-tren cybersecurity terbaru. Ia meyakini bahwa semua orang harus menjaga keamanan online mereka. Jadi, ia ingin membagikan informasi berharga kepada para pembaca.